Kembali
Si Kecil Aisyah Ditelantarkan Ayah hingga Derita Hidrosepalus, Epilepsi hingga Cerebral Palsy

Si Kecil Aisyah Ditelantarkan Ayah hingga Derita Hidrosepalus, Epilepsi hingga Cerebral Palsy

Rp 11.552.366
38.507886666667% Complete
Terkumpul dari Rp 30.000.000,-
Donasi Sekarang
Donasi Sekarang

Di Kota Bandung, tepatnya di Kecamatan Kiaracondong, Aisyah tinggal bersama ibu dan kakaknya. Bukan hanya mereka, di rumah semi permanen, gelap dan pengap ini juga balita 2 tahun tersebut bergantung hidup pada kakek dan neneknya.

Sesekali bocah yang alami gangguan penglihatan ini pun terkaget karena kereta yang lewat di depan rumah kecilnya. Suara batuknya pun tertelan oleh bisingnya kereta api.

Kesedihan dan air mata menjadi bagian dari kisah bocah malang ini. Sejak lahir cobaan sudah menghampiri Aisyah terus menerus.

Foto:berbuatbaik

"Dari umur kandungan baru 7 bulan, Aisyah sudah terdeteksi ada cairan berlebih di otaknya. Awal Aisyah lahir untuk kepala masih normal namun memasuki usia 7 hari kepala Aisyah mulai membesar dan tidak bernapas jadi harus dipompa jantung," jelas ibunya Aisyah, Sri Hartini kepada tim berbuatbaik.id.

Anak sekecil ini pun sudah divonis ragam penyakit, mulai hidrosefalus, down syndrome, hingga epilepsi. Bahkan di sekujur tubuhnya banyak bekas sayatan pisau operasi yang membuat siapapun merasa pilu.

"Sudah 7 kali oprasi di Hasan Sadikin, di Santosa Central operasi 3 kali, operasi di Santosa bulan Desember 2023, operasi kista di bagian otak," ucap Sri sambil menunjukkan jejak operasi Aisyah.

Sri tidak jelas benar awal mula anak yang dilahirkannya bisa menderita banyak penyakit. Dia mengaku tidak sering memeriksakan kandungan dan sering mengonsumsi banyak obat. Lainnya lagi diindikasi dari virus yang dibawa olah hewan peliharaanya.

Foto:berbuatbaik

Nasib Aisyah bertambah pedih saat sang ayah menghilang tanpa kabar. Sri menceritakan dia dan suami kerap kali bertengkar karena masalah ekonomi. Sang ayah pun sering melakukan KDRT dan sering melontarkan ancaman pembunuhan kepadanya. Tak tahan, Sri memutuskan berpisah dan lari ke rumah Yati, orangtua Sri. Namun dari situ lah tak ada lagi kabar terdengar dari suaminya yang berprofesi sebagai tukang pengantar air.

"Suami saya kabur ga tanggunng jawab, udah sebulan gak ada kabar dan kasih nafkah sama sekali. Penyebab utamanya adalah masalah keuangan, saya suka diancam mau dibunuh, mau dilempar tabung gas, dan dikubur hidup hidup oleh suami saya, saya juga udah gak mau udah capek," cerita Sri pedih.

Kini seolah tak ada harapan bagi Sri selain bergantung kepada ibu dan bapaknya. Namun apa daya tempat bergantung pun tak bisa selalu memberikan nafkah sehari-hari apalagi terus membiayai pengobatan sang cucu.

Ini lah yang ditangisi, Yati, nenek Aisyah yang berprofesi sebagai pedagang kopi di alun-alun. Yati tak bisa menahan sedihnya lagi. Air mata membanjiri pipinya sebab merasa menanggung derita tak berkesudahan.

"Saya sedih karena masih harus bekerja di usia tua dan serba kekurangan untuk makan sehari hari pun bingung. Apalagi ada saingan pedagang kopi banyak jadi dagangan sering tidak laku pernah sehari hanya dapat Rp 20 25 ribu sehari.
Untuk makan sehari-hari seadanya aja kaya tempe, tahu, kadang nasi sama garam," ungkapnya sembari menghapus air mata.

Sesusah apapun kondisinya, Sri dan Yati ingin terus berjuang demi keluarga. Sembari terus memutar otak agar kebutuhan perut terpenuhi. Apalagi kakek Aisyah pun sudah semakin tua untuk terus berjualan air bersih keliling.

"Harapan saya sebagai ibu adalah semoga Aisyah pengobatannya lancar dan bisa sembuh seperti anak lainnya dan mau bisa nyekolahin anak saya dan buka usaha sendiri kalau kerja biasa kan gabisa saya ningalin anak," harap Sri.

#Sahabatbaik sedu sedan mereka ini menjadi pengingat bahwa seberat apapun keluarga adalah segalanya. Bantu tegarkan hati dan ringankan beban keluarga ini dengan mulai Donasi di berbuatbaik.id. Seluruh donasi kalian, 100% tersalurkan.

Donatur

Default User
Hamba Allah
5 jam yang lalu
Donasi Rp 777.000
Default User
A*********awan
13 jam yang lalu
Donasi Rp 20.000
Default User
Hamba Allah
1 hari yang lalu
Donasi Rp 1.000.000
Default User
D********* T
1 hari yang lalu
Donasi Rp 5.000
Default User
Hamba Allah
2 hari yang lalu
Donasi Rp 50.000

Tentang Kami

About Us
berbuatbaik.id ikut andil dalam aktivitas sosial dan kemanusiaan dengan menggalang dana sekaligus memberikan edukasi dan informasi kepada masyarakat.
About Us
berbuatbaik.id dan CTARSA Foundation bertanggung jawab penuh atas penyaluran dana donasi yang diterima.
About Us
Donasi yang diterima akan disalurkan 100% kepada yang membutuhkan tanpa dikenai potongan biaya apapun
About Us
Kamu bisa bergabung dengan komunitas Berbuat Baik menjadi relawan hingga mengajukan penggalangan dana ke berbuatbaik.id