Kembali
Tegarnya 3 Anak Buruh Cuci, Derita Penyakit Langka Hingga Lemah Tak Berdaya

Tegarnya 3 Anak Buruh Cuci, Derita Penyakit Langka Hingga Lemah Tak Berdaya

Rp 8.054.000
26.846666666667% Complete
Terkumpul dari Rp 30.000.000,-
Donasi Sekarang
Donasi Sekarang

Erwan Budiana, Ahmad Pariadi, dan Agus Riyadi adalah tiga buah hati dari Wati (50) dan Pak Faridi (55) yang mengidap penyakit genetik langka. Mereka bertiga terserang penyakit Duchenne Muscular Dystrophy (DMD), suatu kelainan genetik yang menyebabkan fungsi otot rangka serta otot jantung kian melemah dan dapat memburuk seiring waktu. Tak ada obat yang dapat menyembuhkan penyakit tersebut. Mereka hanya bisa bergantung pada terapi untuk memperlambat proses melemahnya otot.

Tiga kakak beradik ini sebenarnya terlahir dengan normal. Keadaan otot-otot tubuh yang melemah ini terjadi ketika mereka memasuki usia 12 tahun. Kondisi kelainan genetik ini menyebabkan melemahnya fungsi otot rangka dan banyak terjadi pada laki-laki. Otot kaki dan otot tangan merupakan bagian utama yang terserang penyakit tersebut. Hal itu membuat aktivitas sehari-hari mereka jadi terhambat.

Foto:berbuatbaik

Ketiga anak yang tinggal di Banjarbaru, Kalimantan Selatan ini memiliki gejala penyakit yang sama, namun Erwan sang anak sulung memiliki kondisi yang paling parah. Setidaknya sudah 20 tahun terakhir, Wati harus siap sedia 24 jam untuk merawat Erwan. Ia hanya bisa terbaring lemah tak berdaya di tempat tidur. Untuk melakukan aktivitas ringan seperti duduk dan minum saja, Erwan memerlukan bantuan dari ibunya.

Meskipun keadaan fisik mereka yang terbatas, ketiga kakak adik ini selalu semangat dalam menjalani hari-harinya. Keterbatasan tak menjadi alasan bagi mereka untuk terus meraih mimpi. Lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat yang selalu melindungi dan mendukung juga menjadi kekuatan bagi mereka.

“Malah dulu, teman kalau kami di bully orang malah mereka melindungi, menawarkan bila ada yang mengganggu beri tahu. Guru-guru juga bila ada pembulian, guru membela ditangani” ujar Ahmad.

Salah satunya Agus, anak keenam dari tujuh bersaudara ini masih menempuh pendidikan di sekolah kejuruan multimedia. Ia diterima dengan sangat baik oleh lingkungan sekolah tanpa dibeda-bedakan. Hal itu juga dirasakan Ahmad yang sudah lulus 2 tahun lebih dulu dari adiknya. Keduanya memiliki kegemaran menggambar desain dan animasi. Hobi tersebut tetap mereka tekuni hingga saat ini. Bagi mereka, penyakit tersebut tak bisa memadamkan mimpi. Ketiga berpasrah atas kehendak Ilahi.

Foto:berbuatbaik

“Dalam ajaran kami, Allah itu maha adil. Yang berasal dari Allah, pasti Allah seadil-adilnya untuk hambanya, termasuk takdir ini. Kami menganggap kami tidak bisa berjalan tidak ada rugi juga, bisa berjalan pun tidak ada rugi juga. Ibaratnya adil, sama gitu. Untuk fisik kurang tapi untuk makna kehidupan yang sifatnya luas, seperti keutuhan keluarga, banyak orang fisiknya sempurna tapi keluarganya bermasalah kan itu jadi kesedihan juga. Walaupun kami diberi Allah kesedihannya di fisik, tapi dari segi lain Alhamdulillah diberikan Allah ada senang. Bukan berarti mereka (orang lain) ditakdirkan Allah lebih beruntung daripada saya. Karena saya menganggap Allah itu adil” ujar Ahmad pasrah.

Beruntung, ketiga bersaudara ini mempunyai ibu yang selalu siap siaga di sisi. Wati senantiasa merawat ketiga anaknya dengan penuh cinta dan kasih.

“Jalani aja apa yang ada. Sampai mana kekuatan kita kan itu urusan yang di atas sampai mana. Yang penting itu jalanin aja dulu” ungkap Wati yang tetap tegar mengurus ketiga anak tercintanya.

Foto:berbuatbaik

“Kadang dia (Erwan) nangis kalau katanya nggak ada saya, nggak ada bapak gimana kata dia” ungkap Wati.

Sebagai anak sulung yang memiliki tanggung jawab pada adik-adiknya, terkadang ketakutan datang pada diri Erwan. Ia takut serta khawatir jika kelak bapak dan ibunya sudah tiada, lantas siapa yang akan merawat dirinya dan kedua adiknya.

Faridi selaku kepala keluarga, hanyalah seorang buruh di tambang pasir yang mendapatkan upah sebesar Rp 80.000 per harinya. Di sisi lain, Bu Wati juga bekerja sebagai buruh cuci dan setrika di rumah tetangganya dengan upah Rp 50.000 untuk menambah pemasukan keluarganya. Dengan penghasilan tersebut, mereka harus bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Sahabat baik, perjuangan keluarga Faridi dan Wati dalam menjalani hidup begitu penuh dengan perjuangan. Kondisi keluarga yang terbilang jauh dari kata cukup, tak dijadikan sebagai alasan untuk menyerah dengan keadaan. Keluarga ini terus semangat dan tabah dalam menerima takdir yang diberikan Tuhan.

Dukungan serta bantuan dari #sahabatbaik akan menjadi secercah harapan untuk keluarga Pak Faridi dan Bu Wati agar senyum dari mereka terus mengembang setiap harinya.

Salah satu cara untuk memberikan dukungan serta bantuan yaitu dengan Donasi melalui berbuatbaik.id yang 100% tersalurkan kepada penerima manfaat. Ayo berbuat baik mulai hari ini dan sekarang juga!

 

Donatur

Default User
Hamba Allah
1 hari yang lalu
Donasi Rp 20.000
Default User
D********* T
2 hari yang lalu
Donasi Rp 5.000
Default User
J*********
2 hari yang lalu
Donasi Rp 100.000
Default User
T*********
3 hari yang lalu
Donasi Rp 250.000
Default User
Hamba Allah
3 hari yang lalu
Donasi Rp 1.000

Tentang Kami

About Us
berbuatbaik.id ikut andil dalam aktivitas sosial dan kemanusiaan dengan menggalang dana sekaligus memberikan edukasi dan informasi kepada masyarakat.
About Us
berbuatbaik.id dan CTARSA Foundation bertanggung jawab penuh atas penyaluran dana donasi yang diterima.
About Us
Donasi yang diterima akan disalurkan 100% kepada yang membutuhkan tanpa dikenai potongan biaya apapun
About Us
Kamu bisa bergabung dengan komunitas Berbuat Baik menjadi relawan hingga mengajukan penggalangan dana ke berbuatbaik.id