Kembali
Anak Ojol hingga Tukang Batagor Cari Ilmu di Kampung Buku yang Rawan Longsor

Anak Ojol hingga Tukang Batagor Cari Ilmu di Kampung Buku yang Rawan Longsor

Rp 3.811.500
12.705% Complete
Terkumpul dari Rp 30.000.000,-
Donasi Sekarang
Donasi Sekarang

Kampung Buku hadir menjadi tempat membaca, belajar, dan bermain bagi anak-anak di kawasan Cibubur, Jakarta Timur. Bangunan yang tak megah tetapi bisa jadi tempat paling nyaman bagi anak-anak untuk belajar dan membaca buku. Pendiri Kampung Buku, Edi Dimyati menyambut tim berbuatbaik.id. Duduk di sebuah meja yang dikelilingi ratusan buku, Edi ceritakan tentang anak-anak yang hingga hari ini masih aktif belajar di sana.

“Setiap hari Senin sampai hari Jumat itu belajar dibagi ke dalam 3 sesi yang pertama dan kedua itu anak-anak yang pra SD yang belum sekolah SD paling belajar calistung aja belajar membaca nulis itu free. Kalau ditotal dari sesi 1,2,3 ada 60 anak kurang lebih, kalau di sini pengen dikemas lebih menggembirakan gak usah belajar yang wah gitu pokoknya main aja bebas lah, terarah yang pasti menyenangkan dulu kalau anak-anak dibikinnya seperti itu nggak yang serius,” tutur Edi pada tim berbuatbaik.id.

Foto:berbuatbaik

Anak-anak yang belajar di Kampung Buku datang dengan latar belakang yang berbeda-beda. Namun satu yang pasti, mereka datang dari kalangan ekonomi menengah ke bawah. Kehadiran Kampung Buku menjadi kesempatan bagi para orangtua yang ingin memberikan kesempatan bagi anak mereka belajar tanpa perlu mengeluarkan biaya. Salah satu anak di sana bernama Fauzan (6). Ia biasa dipanggil Ojan. Siang itu, ibu dari Ojan, Neti, ceritakan kebahagiaannya melihat perkembangan Ojan berkat belajar di Kampung Buku.

“Alhamdulillah Ojan dari nol sekarang udah bisa, udah lumayan bisa baca bisa tambah-tambahan gitu, gratis Alhamdulillah. Dia dari nol belum bisa belum aku TK-in pokoknya dari nol itu makanya aku bilang ke gurunya Ojan dari nol ya,” ujarnya senang.

Neti sendiri bersama suaminya berprofesi sebagai pedagang batagor keliling. Pendapatan harian yang tak seberapa membuat Neti dengan senang hati melepaskan Ojan belajar dan bermain di Kampung Buku yang tidak memungut biaya sepeserpun.

Foto:berbuatbaik

Tim berbuatbaik.id juga sempat bertemu dengan salah satu orangtua bernama Lia (31). Lia mendaftarkan tiga anaknya untuk belajar di Kampung Buku. Sama dengan Ojan, perkembangan ketiga anaknya pun sangat baik dalam belajar. Lia dan suami yang berprofesi sebagai tukang ojek juga merasa terbantu dengan hadirnya Kampung Buku.

“Satu bagus dalam pelajaran setelah itu membantu dari segi ekonomi. Maksudnya nggak bayar, gratis gitu kan. Terus anak-anak juga belajarnya sangat nurut ngerti sedikit itu anak-anak ngerti. Terus juga ngajarnya baik juga. Pak Edi nya gurunya juga baik sama anak-anak seperti itu,” ungkap Lia.

Tak bisa dipungkiri, meskipun senang melihat tawa ceria anak-anak di Kampung Buku, ada banyak kekhawatiran yang Edi pikirkan mengenai keberlangsungan Kampung Buku. Salah satunya adalah ancaman longsor yang menghantui bangunan Kampung Buku.

Sudah lebih dari 10 tahun bangunan Kampung Buku berdiri, pergerakan tanah yang menopang bangunan pun tak bisa dihindari. Setidaknya, tanah yang bergeser semakin ke bawah terukur sudah mencapai angka 8 cm. Edi sudah sempat mengatasinya dengan meminta bantuan RT setempat. Namun mereka hanya memberi bantuan berupa pagar-pagar bambu yang tak begitu kokoh untuk menahan tanah.

Foto:berbuatbaik

Kekhawatiran ini juga dirasakan oleh Lia. Salah satu anaknya yang masih kecil aktif sekali bermain di sekitar tangga dan memanjat tembok pembatas antara bangunan Kampung Buku dengan kali di belakangnya.

“Ada kak sama saya selalu ada untuk anak-anak kan kadang suka naik-naik di situ takutnya jatuh atau apa gitu cuman anakku kan kadang-kadang ke tangga dari sini di situ juga takut sih. Aku kan kalau misalnya dibantu sih sangat senang ya karena kan untuk keamanan anak juga. Karena rata-rata anak-anak di sini masih kecil yang ngikutin belum ada nalar banget,” cemas Lia.

Saat ini Kampung Buku membutuhkan uluran tangan #sahabatbaik untuk menyelamatkan bangunannya dari ancaman longsor. Oleh karena itu, kamu bisa berkontribusi lewat donasi di berbuatbaik.id. Donasi yang kamu beri akan 100% tersalurkan kepada Kampung Buku. Ayo terus berbuat baik dan bantu selamatkan Kampung Buku.

Donatur

Default User
Hamba Allah
1 hari yang lalu
Donasi Rp 50.000
Default User
Nnn
1 hari yang lalu
Donasi Rp 250.000
Default User
Hamba Allah
2 hari yang lalu
Donasi Rp 1.000
Default User
Hamba Allah
3 hari yang lalu
Donasi Rp 1.000
Default User
Hamba Allah
3 hari yang lalu
Donasi Rp 1.000

Tentang Kami

About Us
berbuatbaik.id ikut andil dalam aktivitas sosial dan kemanusiaan dengan menggalang dana sekaligus memberikan edukasi dan informasi kepada masyarakat.
About Us
berbuatbaik.id dan CTARSA Foundation bertanggung jawab penuh atas penyaluran dana donasi yang diterima.
About Us
Donasi yang diterima akan disalurkan 100% kepada yang membutuhkan tanpa dikenai potongan biaya apapun
About Us
Kamu bisa bergabung dengan komunitas Berbuat Baik menjadi relawan hingga mengajukan penggalangan dana ke berbuatbaik.id