Kembali
Akibat Tersetrum Sutet, Wahyu Jadi Tuna Daksa Tanpa Tangan Hidup dari Berjualan Elod

Akibat Tersetrum Sutet, Wahyu Jadi Tuna Daksa Tanpa Tangan Hidup dari Berjualan Elod

Rp 13.212.659
44.042196666667% Complete
Terkumpul dari Rp 30.000.000,-
Donasi Sekarang
Donasi Sekarang

Tak ada yang bisa membayangkan betapa sedihnya ketika salah satu anggota badan terenggut hilang karena kecelakaan. Inilah yang dirasakan Wahyu (51) yang tiba-tiba menjadi tuna daksa karena tersetrum listrik sutet. Trauma itu masih begitu membekas hingga terkadang menyisakan sedih dan sakit bagi ayah asal Padalarang, Jawa Barat.

"Saat itu lagi kerja bangunan. Waktu itu saya di atas di lantai 2 kan, jadi saya di belakang mau pindah ke tengah sedangkan sutet masih di depan ada 12 m jaraknya mau pindah ke tengah, nggak inget, inget-inget udah kesetrum di atas udah kesengat listrik. Nggak tahu ketarik nggak tahu gimana, tapi kata orang mah seperti terbang. Lalu 1 bulan harus diamputasi karena sudah busuk, tangannya sesudah dibedah, dua-duanya diamputasi," cerita Wahyu kepada tim berbuatbaik.id.

Foto:berbuatbaik.id

Wahyu yang selama ini bekerja mengandalkan tenaga dan kedua tangannya, merasa syok mengetahui dirinya harus diamputasi. Namun, takdir yang terjadi 14 tahun lalu itu harus dia terima dengan lapang dada.

"Sakit hati dulu mah saya sakit hati melihat orang bawa apa-apa pakai tangan. Sempet saya nangis lihat orang cangkul, saya juga suka ikut kerja nyangkul waktu itu, saat saya merasakan nggak enak, mulai dari itu saya ingin berusaha," tegas dia.

Kecelakaan itu membuatnya tegar dan tidak menyerah, apalagi ada anak semata wayang yang masih bersekolah. Kalau bukan dia, siapa lagi yang bisa diandalkan untuk mencari nafkah. Oleh karena itu, Wahyu memutuskan untuk mulai bekerja sebagai pedagang elod, opak, dan kecimpring singkong yang dia beli dari produsennya.

Foto:berbuatbaik.id

Beruntung dalam sehari ada saja kudapan khas Bandung ini yang laris. Semua kudapan itu dibantu disimpan oleh sang istri, di dalam dua buah tas ransel dan satu plastik. Ransel-ransel ini dibawa di depan dan belakang tubuhnya, tak lupa juga kresek besar. Kesemuanya dia jajakan keliling hingga 4 desa bisa dia datangi.

Satu plastik elod dihargai Rp 7000 dan dia mendapatkan keuntungan Rp 3000 untuk setiap bungkus elod yang terjual. Uniknya, saat berjualan karena tidak mempunyai tangan yang lengkap, dia meminta pembelinya mengambil sendiri barang yang mereka mau beli. Kemudian, pembeli menyimpan sendiri uang mereka ke dalam tas.

Foto:berbuatbaik.id

"Paling sedikit 30 sampai 40 bungkus kadang-kadang Kalau agak banyakan bisa mencapai 80 bungkus juga pernah, rata-rata paling di atas 50-an," sambung Wahyu.

Dia mengatakan dulu sempat kesulitan berjualan elod hingga akhirnya terbiasa. Pertama berjualan, Wahyu membawa barang dagangannya hanya dalam jumlah sedikit namun setelah terbiasa, dia berani membawa lebih banyak elod dan opak.

Wahyu mengatakan upaya ini tak lepas dari rasa ingin mandiri meski sudah tak ada lagi tangan yang sempurna. Dia tidak mau menjadi pemalas apalagi pengemis.

"Motivasinya punya anak punya keluarga, beban tanggung jawab kepala keluarga supaya anak bisa sekolah gimana caranya akan saya lakukan asalkan itu jalan yang benar. Walaupun gak punya tangan jangan jadi orang pemalas aja, sebisa mungkin gimana pun juga usaha itu harus, kan kata orang tua juga gitu, jangan sampai jadi orang pemalas jangan jadi pengemis. Pengennya anak tetap maju, supaya anak bisa mencapai keinginannya," tutupnya.

Foto:berbuatbaik.id

Kemandirian Wahyu yang tuna daksa ini menjadi inspirasi sekaligus penyemangat bahwa siapapun bisa bekerja tanpa harus meminta. Namun beban Wahyu ini bisa kita ringankan dengan Donasi sekarang juga. Kita bisa membantu Wahyu mengembangkan usaha yang tak mengharuskan dia harus berkeliling 4 desa dan kesulitan melakukan transaksi.

Yuk bantu Wahyu, sahabat baik. Kabar baiknya, semua donasi yang diberikan seluruhnya akan sampai ke penerima 100% tanpa ada potongan.

Kamu yang telah berdonasi akan mendapatkan notifikasi dari tim kami. Selain itu, bisa memantau informasi seputar kampanye sosial yang kamu ikuti, berikut update terkininya.

Jika kamu berminat lebih dalam berkontribusi di kampanye sosial, #sahabatbaik bisa mendaftar menjadi relawan. Kamu pun bisa mengikutsertakan komunitas dalam kampanye ini.

Yuk jadi #sahabatbaik dengan #berbuatbaik mulai hari ini, mulai sekarang!

Donatur

Default User
M*********
19 hari yang lalu
Donasi Rp 5.000
Default User
S*********i
27 hari yang lalu
Donasi Rp 10.000
Default User
M*********
1 bulan yang lalu
Donasi Rp 5.000
Default User
P*********ningtyas
2 bulan yang lalu
Donasi Rp 300.000
Default User
S*********i
2 bulan yang lalu
Donasi Rp 10.000

Tentang Kami

About Us
berbuatbaik.id ikut andil dalam aktivitas sosial dan kemanusiaan dengan menggalang dana sekaligus memberikan edukasi dan informasi kepada masyarakat.
About Us
berbuatbaik.id dan CTARSA Foundation bertanggung jawab penuh atas penyaluran dana donasi yang diterima.
About Us
Donasi yang diterima akan disalurkan 100% kepada yang membutuhkan tanpa dikenai potongan biaya apapun
About Us
Kamu bisa bergabung dengan komunitas Berbuat Baik menjadi relawan hingga mengajukan penggalangan dana ke berbuatbaik.id