Kembali
Pilunya Abah Hamdan Hidup Sebatang Kara dari Menjual Pisang Keliling

Pilunya Abah Hamdan Hidup Sebatang Kara dari Menjual Pisang Keliling

Rp 6.400.000
9.1428571428571% Complete
Terkumpul dari Rp 70.000.000,-
Donasi Sekarang
Donasi Sekarang

Siang itu Abah Hamdan berkeliling dengan sepeda tua membawa banyak tandan pisang untuk dijual. Bercucuran keringat, lelah wajah Abah Hamdan tak bisa ia sembunyikan. Apalagi setiap hari dirinya dihadapkan dengan teriknya matahari dan jalanan yang berliku.

Sungguh bukan sesuatu yang nyaman di hari tuanya. Di saat banyak orang seusianya menikmati masa senja dengan beristirahat, lelaki yang sudah hampir berusia kepala delapan ini justru harus bekerja kerasa mencari nafkah.

Foto:berbuatbaik.id

Nasib lelaki asal Karawang ini makin menyedihkan karena tak ada seorang pun yang bisa berbagi beban hidup dengannya. Sebabnya, dia tinggal sebatang kara karena istri dan anak sudah lama tiada.  

Istrinya telah meninggal dunia delapan tahun yang lalu, sedangkan buah hati satu-satunya juga meninggal tujuh tahun yang lalu. Di balik tubuhnya yang kurus dan kulitnya yang sudah berkeriput, masih ada semangat dalam diri Hamdan untuk terus melanjutkan hidup.

Hanya sebuah sepeda tua yang menemani hari-harinya berjualan. Sepedanya sudah usang dimakan usia, namun sepeda inilah yang menjadi nyawa untuk Abah Hamdan. Walau berkali-kali sepeda ini oleng dan jatuh saat kaki tua Abah Hamdan salah mengayuh.

Foto:berbuatbaik.id

Setiap matahari terbit hingga terbenam, Hamdan mengayuh sepeda tuanya untuk menjual pisang. Untuk mencari pisang-pisang yang akan dijualnya, Hamdan harus mencari di kebun milik orang lain. Meskipun ia memiliki kebun langganan, namun tidak selalu kebun-kebun tersebut memiliki buah yang siap panen.

Hamdan terpaksa mencari jalan lain dan harus bergegas ke kebun lain untuk mencari buah yang siap jual. Tak cukup hanya mendapat satu tandan pisang dari satu kebun, Hamdan kembali mencari pohon pisang yang siap panen agar keuntungannya lebih banyak. Dalam satu tandan pisang, Hamdan biasanya mendapat enam hingga delapan sisir.

Foto:berbuatbaik.id

Tidak seperti penjual lainnya yang berjualan di pasar, Hamdan langsung datang menghampiri rumah pelanggannya. Satu tandan pisang biasanya dijual seharga 30 sampai 50 ribu rupiah. Meski penghasilannya terbilang sangat kecil, bagi Hamdan semua yang ia dapat merupakan berkah.

"Emang kesusahan Abah sudah hampir 10 tahun. Jangankan modal hanya 100 ribu, nebang pisang hanya 30-50 ribu dari 3 hari saja 2 hari itu (langsung) habis,” ucap Abah Hamdan menangis tersedu-sedu kepada tim berbuatbaik.id

Foto:berbuatbaik.id

Fisik Hamdan yang semakin menua tidak mendukung dirinya untuk bekerja terus menerus. Meski sudah terbiasa mengayuh sepeda, tetap saja tidak mudah mengayuh sepeda dengan memikul beban keranjang seberat hingga 30 kilogram di sisi kiri dan kanan, apalagi mengingat kondisi Hamdan sudah tak lagi muda.

Kaki Hamdan yang sekian tahun digunakan untuk mengayuh sepeda kini membuat sekujur kakinya nyeri hingga tidak dapat melangkah seperti dulu lagi. Selain nyeri, Hamdan mengaku juga sesekali pusing hingga pandangannya kabur. Dengan penghasilan yang tidak seberapa, Hamdan tentunya tidak mampu untuk berobat ke dokter dan hanya bisa bergantung pada obat-obatan di warung untuk mengatasi kondisinya.

“Alhamdulillah kan hati-hati jadi kita mah di pinggir aja supaya selamat. Kadang-kadang ada jatuh kadang-kadang kalau lagi puyeng. Alhamdulilah kaki kali jalan sakit, kalau sepeda lumayan. Hitung-hitung senam,” ucapnya. 

Foto:berbuatbaik.id

Bukan hanya kondisi fisiknya, kondisi tempat Hamdan menetap pun terlihat memprihatinkan. Di sebuah teras pekarangan berukuran enam kali dua setengah meter di kabupaten Karawang, Hamdan menghabiskan hari-harinya selama empat tahun belakangan. Hamdan terpaksa tinggal di sini karena tidak punya rumah sama sekali. Ia sempat ditawarkan untuk tinggal di rumah adik kandungnya, namun menolak karena tidak ingin merepotkan. Di sisi lain, adik kandung Hamdan juga bernasib tak berbeda jauh dengan Hamdan.

“Saya pernah menawarkan dia tinggal bareng. Saya bilang ke dia kalau mau tinggal bareng saya, saya juga orang susah, lalu bagaimana? Saya juga nggak tega sama saudara sendiri”, ucap Yakub, adik kandung Hamdan.

Tempat tinggal Hamdan saat ini hanya memiliki satu sisi dinding bilik bambu, sedangkan sisi-sisi lainnya terbuka dan tidak memiliki dinding apa pun. Bukan berdinding seperti rumah pada umumnya, Hamdan hanya menggunakan tirai yang diikat pada beberapa batang pohon untuk melindunginya dari angin dan hujan.

Lantai yang masih berupa tanah juga menjadi masalah bagi Hamdan mengingat tanah akan licin apabila turun hujan. Untuk buang air sehari-hari, Hamdan harus berjalan 10 meter dari tempat tinggalnya ke sebuah jamban umum. Bahkan kondisi jamban tersebut sungguh memprihatinkan dan tidak terlihat dalam kondisi yang bersih dan sehat.

Meski harus menghadapi kenyataan yang pahit, Hamdan tidak pernah melupakan nikmat yang diberikan oleh Yang Maha Kuasa. Hamdan percaya Tuhan kelak akan membawanya pada kebahagiaan sejati.

“Allah yang punya (segalanya), kita hanya numpang di dunia ini. Alhamdulillah (saya) sabar aja apa adanya. Tinggal dari gusti Allah pada peduli sama bapak. Kenikmatan kita (sudah) disiapkan tinggal syariat kita apa aja asal rajin (ibadah), insya Allah diijabah Allah”, lanjut Abah Hamdan berdoa dengan penuh harapan.

Sahabat baik, mari ulurkan tangan untuk membantu Abah Hamdan agar dia tak merasa memikul beban hiduo sendirian. Mari wujudkan keinginan Kakek Hamdan untuk memperoleh kehidupan yang layak. Kamu bisa membantu Hamdan dengan donasi sekarang juga.  Kabar baiknya, semua donasi yang diberikan seluruhnya akan sampai ke penerima 100% tanpa ada potongan.

Kamu yang telah berdonasi akan mendapatkan notifikasi dari tim kami. Selain itu, bisa memantau informasi seputar kampanye sosial yang diikuti, berikut update terkininya. Jika berminat lebih dalam berkontribusi di kampanye sosial, #sahabatbaik bisa mendaftar menjadi relawan. Kamu pun bisa mengikutsertakan komunitas dalam kampanye ini.

Yuk jadi #sahabatbaik dengan #berbuatbaik mulai hari ini, mulai sekarang!

Donatur

Default User
Hamba Allah
3 hari yang lalu
Donasi Rp 50.000
Default User
Hamba Allah
4 hari yang lalu
Donasi Rp 100.000
Default User
T*********yu
10 hari yang lalu
Donasi Rp 250.000
Default User
Hamba Allah
11 hari yang lalu
Donasi Rp 40.000
Default User
N*********taka
11 hari yang lalu
Donasi Rp 10.000

Tentang Kami

About Us
berbuatbaik.id ikut andil dalam aktivitas sosial dan kemanusiaan dengan menggalang dana sekaligus memberikan edukasi dan informasi kepada masyarakat.
About Us
berbuatbaik.id dan CTARSA Foundation bertanggung jawab penuh atas penyaluran dana donasi yang diterima.
About Us
Donasi yang diterima akan disalurkan 100% kepada yang membutuhkan tanpa dikenai biaya pemotongan atau biaya apapun. Seluruh biaya operasional penyampaian donasi ditanggung oleh jaringan usaha CT Corp
About Us
Kamu bisa bergabung dengan komunitas Berbuat Baik menjadi relawan hingga mengajukan penggalangan dana ke berbuatbaik.id